Apakah itu sidik jari, pemindaian iris, analisis gaya berjalan atau pembacaan rambut, tidak ada bentuk biometrik yang terbukti aman seluruhnya

0
16

Apakah itu sidik jari, pemindaian iris, analisis gaya berjalan atau pembacaan rambut, tidak ada bentuk biometrik yang terbukti aman seluruhnya

Semakin canggih dan berkuasa

“Dalam beberapa tahun ke depan, kita akan melihat perubahan besar dari penggunaan kata sandi yang sama sekali tidak aman. Biometrik akan menjadi setelan tetap,” kata O’Hara.Teknologi pengenalan wajah bekerja dengan membagi wajah menjadi serangkaian bentuk geometris dan memetakan jarak antara “tanda”-nya, seperti hidung, mata, dan mulut.

Jarak ini lalu dibandingkan dengan wajah lain dan diubah menjadi kode unik yang disebut penanda biometrik.”Saat Anda menggunakan http://www.hookupdates.net/find-sugar-usa aplikasi pengenalan wajah untuk membuka ponsel Anda, itu bukan gambar wajah Anda yang disimpan ponsel Anda,” jelas Garrett O’Hara, kepala teknologi lapangan di perusahaan keamanan Mimecast.

Seorang pria menyamar sebagai CCTV membaca ‘Aku melihatmu’. Para pengunjuk rasa memprotes RUU ‘UU Keamanan Global’ yang dipromosikan oleh Presiden Prancis Macron dan mayoritasnya.

Tapi kini teknologi itu menjadi sangat canggih sehingga dapat mengidentifikasi seseorang yang mengenakan masker wajah atau kacamata hitam, dan dapat melakukannya dari jarak lebih dari satu km.Algoritme identifikasi wajah terbaik kini memiliki tingkat kesalahan hanya 0,08%, menurut pengujian oleh Institut Nasional Standar dan Teknologi.

Namun, tingkat akurasi ini hanya mungkin dalam kondisi finest, di mana fitur wajah jelas dan tidak terhalang, pencahayaan bagus dan individu menghadap kamera.

Seorang pria yang mengenakan masker berdiri di depan peralatan pengenalan wajah sebelum memasuki tempat tinggal di tengah wabah malware corona baru pada di Hangzhou, Provinsi Zhejiang, The far east.

“Ini teknologi yang sangat berguna. Tetapi jika seseorang bertanya kepada kami 20 tahun yang lalu ketika situsdi seluruh dunia mulai berkembang, apakah kami ingin hidup di dunia di mana interaksi dan aktivitas kami dikumpulkan dan dilacak, sebagian besar mungkin akan mengatakannya. bahwa itu terdengar menyeramkan,” kata O’Hara.

“Kami sekarang mereplikasi pelacakan ruang on the internet untuk memasukkan ruang fisik juga. Dan kami tidak mengajukan pertanyaan tentang hal itu yang seharusnya kami lakukan.”Salah satu aspek yang paling bermasalah adalah potensi diskriminasi dan bias rasial.

Baca juga:

  • Kisah keluarga tanpa sidik jari, kondisi genetik langka yang membuat mereka sulit masuk ke negara lain
  • Bagaimana kecerdasan buatan bisa membantu melawan kejahatan
  • Jaringan akun palsu corong propaganda pro-China terungkap, bagaimana cara kerjanya?

“Pada hari-hari awal, rangkaian research yang digunakan semuanya diambil dari laki-laki kulit putih atau orang kulit putih pada umumnya,” kata O’Hara.

“Dan jelas, itu mengarah pada masalah ketika Anda memiliki orang kulit berwarna atau etnis atau latar belakang berbeda yang tidak cocok dengan design penelitian. Pada akhirnya, itu hanya matematika. Ini masalahnya.”

Hasilnya, sistem pengenalan wajah rentan terjadi kesalahan saat mencoba mengenali mereka yang termasuk dalam kelompok etnis minoritas, perempuan, penyandang disabilitas, dan orang tua.

Evolusi teknik penipuan

Deep bogus atau teknik sintetis citra manusia menggunakan kecerdasan buatan telah muncul sebagai evolusi teknik penipuan, khususnya yang berkaitan dengan pengenalan wajah digital (yaitu, foto).”Dulu butuh beberapa jam untuk membuat deep fakemenggunakan alat animasi – sekarang hanya butuh beberapa menit,” kata Francesco Cavalli, salah satu pendiri Sensity AI di Amsterdam.

“Yang Anda butuhkan hanyalah satu foto untuk membuat three-dimensional deep bogus. Ini berarti, para penipu dapat meningkatkan skala operasi mereka dan serangannya meroket.

“Anda bahkan tidak perlu menjadi pengembang atau insinyur. Anda dapat melakukannya sendiri. Ada banyak sekali aplikasi yang memungkinkan Anda meniru wajah siapa pun.”Sensity AI membantu pemerintah, lembaga keuangan, dan bahkan situs kencan untuk menemukan aplikasi penipuan, baik untuk mendapatkan pembayaran bantuan Covid-19, menyimpan uang yang dicuci di rekening bank, atau memeras seseorang di Tinder.

Tes inframerah digunakan untuk menentukan suhu tubuh dan kedipan ketika seseorang mengambil foto secara on line, yang berarti bahwa foto orang “sintetis” akan terdeteksi.”Pada titik tertentu, para poder penipu mencari cara untuk mengelabuhi model kami, jadi kami harus terus-menerus menemukan teknik baru,” katanya.

Terlepas dari tantangan dalam perjalanan menemukan regulasi yang tepat saat ini, Santow optimis Australian continent dapat menjadi pemimpin dunia dalam regulasi pengenalan wajah.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here